May 19, 2012

Lost in Kuala Lumpur & Singapore Part 2 : Malaysia Truly Asia...


Mau melanjutkan cerita weekend kemarin. Bukan mau pamer, cuma bagi-bagi cerita aja. Siapa tau ada yang mau ke sana dan butuh info. Nah, sudah bikin passport, uang saku juga sudah siap. Akhirnya tanggal 12 Mei 2012 kemarin aku bareng tiga teman odongku (Curzky, Christine, Liris) jadi kuartet cewek pemberani berangkat menuju Kuala Lumpur. Di KL kita cuma transit sebentar jadi ga sempat mampir ke banyak tempat. Cuma sempat nengok Menara Petronas. Dan kita menyesal transit di KL. Menurutku dan tiga teman odongku, Malaysia ga begitu menarik. Mungkin sebenarnya menarik tapi harus ke daerah wisata. Kalau kotanya sendiri sih ga asyik buat berwisata. Dan begitu kita menginjakkan kaki di Negeri Jiran, kita menyadari sesuatu, isinya orang India!!! Nehi nehi lah ini...

Leaving on a jet plane... (foto: Curzky)


LCCT
Perlu kalian tahu buat yang ga mampu beli tiket pesawat kece dan cuma mampu beli tiket pesawat murah (termasuk aku), jangan berharap bisa melihat Kuala Lumpur International Airport (KLIA) yang katanya bagus itu. Penerbangan murah jatahnya mendarat di LCCT yaitu Low Cost Carrier Terminal. Dari nama udah keliahatan kelasnya. Bandaranya ga jelek. Untuk ukuran terminal penerbangan murah, LCCT keliatan lebih dari yang aku bayangin. Sama Bandara Adi Sutjipto setara. Di sana juga lengkap. Ada cafe, McDonald, KFC, toko oleh-oleh, Body Shop, dll. Sayang toiletnya ga begitu bersih untuk ukuran luar negeri dalam bayanganku. Tapi secara keseluruhan not bad lah...

gambar pinjam di sini

LCCT - Kuala Lumpur
Terus karena ga mau nongkrong di LCCT sampai boarding buat ke Singapore, kita putuskan buat main ke kota KL. Caranya? Naik bis ke KL Sentral. Itu semacam terminal gede. Tinggal beli tiket bis, ada di deket pintu keluar. Ada banyak pilihan. Yang lumayan bagus namanya Skybus, punya AirAsia, harga tiket MYR 9. Setelah beli tiket langsung aja ke pangkalan bis yang ada di deket KFC. Ada banyak bis, awalnya bingung harus naik yang mana. Akhirnya diarahin naik ke satu bis dan untung ga salah naik. Selama perjalanan menuju bis kita ketemu banyak orang India yang super resek. Bayangin aja cowok-cowok resek yang hobi godain cewek lewat. Kelakuan ga beda sama orang Indonesia. Perjalanan LCCT-KL kurang lebih 1 jam. Ga ada yang bisa dilihat, jadi mending tidur aja.

gambar pinjam di sini

Kuala Lumpur
Malaysia truly India...harusnya itu jargonnya. Ke mana mata memandang yang ada orang India. Lengkap dengan sari dan gerakan tangan-kepala kalau ngomong. Sesampainya kita di KL Sentral, kita sepakat mau ke Menara Petronas. Bingung harus ke mana. Untung si Bungsu Christine waktu di bis dapat teman sebangku yang baik hati. Dia yang nunjukkin kita harus naik Rapid KL kalo mau ke Petronas. Rapid KL itu sistem transportasi monorail. Ada mesin penjual tiket Rapid KL. Tinggal masukin uang, sekitar MYR 1,6, langsung bisa naik monorail menuju KLCC, nama daerah tempat Menara Petronas.

Ga butuh waktu lama perjalanan dari KL Sentral ke KLCC. Stasiun Rapid KL di KLCC ada di dalam mall pas di bawah Menara Petronas. Mallnya itu gabungan dari beberapa mall jadi gede banget. Kita sih niatannya cuma foto di depan Menara Petronas. Tapi tiba-tiba ada panggilan alam. Kita lapar. Akhirnya kita ke lantai 3, di sana ada banyak restoran. Kita pilih yang punya menu lokal dan harganya paling bersahabat. Aku pesen Nasi Lemak. Itu semacam Nasi Liwet. Nasinya itu gurih karena dimasak pakai santan. Sepiring Nasi Lemak bisa dihidangkan dengan lauk seperti ayam, telor, ikan, sambal. Setelah isi perut kita cari pintu keluar ke depan Petronas. Dasar udik, kita bingung nyari pintu keluarnya. Kita bolak-balik beberapa kali sampai akhirnya nemu pintu keluar dan tadaaaaa...foto sama Menara Petronas. Ga perlu malu foto-foto di depan Menara Petronas. Banyak temen udiknya kok, akakakakak...
Si Menara Kembar (foto: Curzky)

Muka tegang Liris kaya Menara Petronas kakunya


Curzky a.k.a Mba Tala...si tukang foto (foto: Poey)

si Bungsu Christine (foto: Curzky)

Liris-Chrsitine-Me...foto bareng replika mobil F1 di depan mall entah apa namanya (foto: Curzky)

Sepiring Nasi Lemak (foto: Curzky)

Yak, fotonya memang random. Ga mungkin juga mau masukin semua foto. Kualitas foto beda-beda karena kita pake 3 kamera yang berbeda. Ada 2 SLR dan 1 camera pocket. Fotoku? Berhubung file dari kamera yang kubawa lagi ga di aku jadi gambar mukaku menyusul, akakakakak...

Kuala Lumpur - LCCT
Berhubung waktu kita mepet, setelah puas foto-foto, kita langsung balik ke LCCT. Sama seperti ke KL, ke LCCT juga naik bis. Sebenernya ada pilihan lain. Kita bisa naik LRT tapi lebih mahal. Karena kelamaan foto-foto, kita agak buru-buru. Sempet kepikiran bakal ketinggalan pesawat. Dari KLCC kita naik Rapid KL lagi ke KL Sentral. Sampai di KL Sentral kita ambil langkah seribu cari bis ke LCCT. Jam udah mepet. Di pangkalan bis kita ditanya penerbangannya jam berapa. Kita bilang aja jam 7 malam. Yang jual tiket bilang ga bakal kekejar. Bisa baru jalan jam 5.30. Setelah itu kita "dikeroyok" orang-orang yang maksa kita naik taksi dengan harga MYR 38 per orang. Ogah banget, mahal! Aku yakinin yang lain kalau kita pasti bisa ngejar pesawatnya jadi kita tetap naik bis. Bis jalan jam 5.30, kita sampai LCCT jam 6.30. Closing gate jam 6.40. Kita lari-larian ke pintu keberangkatan antara bangsa. Buru-buru ngurus imigrasi dan hampir mati kehabisan nafas waktu sampai terminal keberangkatan. Ternyata di sana orang baru mulai ngantri masuk pesawat. Dan masih ada yang lebih telat dari kita. Ngok!

Begitulah kira-kira cerita jalan-jalan singkat kita di Kuala Lumpur. Beberapa hal tentang KL...isinya kebanyakan orang India. Berasa ada Shah Rukh Khan di mana-mana. Sebenarnya bepergian di KL cukup nyaman karena ada sistem transportasi yang bagus, baik itu kereta, bis, atau lainnya. Tapi kalau mau naik bis siap-siap aja ketemu banyak orang resek. Dan siap-siap ketawa setiap baca apa pun yang ada di KL. Bahasa mereka lucu. Biar pun sudah tahu dari awal dari serial Ipin & Upin, tapi baca dan dengar semuanya itu secara langsung lucunya berkali lipat, akakakakak...


Ape nak kate?? (foto: Curzky)

8 comments:

Catatan Kecil DuniaQ said...

selamat malam mbak...
knjungan pertama nih....
dtnggu kenjungan blik + follownya... terimksih :)

Lita said...

Iri hati dan dengkiiiiiii!!! *gebug bantal*

Poey said...

@ catatan kecil duniaq
halo...makasih ya udah mampir :)

@ mb. lita
kyaaaaa...ampunnn...jangan gebuk aku *loh?* akakakakak...

Dunia KecilQ said...

aq uda follow blognya....
dtnggu follback yah... :)
terimksih kerjasamanya....

tistia said...

beli apa aja Poey disana?

Pengeeeeeeeenn........

Anonymous said...

tidak benar mba seperti yang dikata bahawa banyak orang inda di malaysia. yang mba lihat itu kebanyakan adalah turis dari india. mereka memang ramai di malaysia, terutamanya di Kuala Lumpur. populasi malaysia 55% orang melayu,cina 30% dan india 13% dan 2% bangsa lain seperti bule,arab, dan lain-lain

Poey said...

easy...soal persentase aku ga tau deh ya.
cuma kmr itu waktu maen ke malaysia,
aku kebanyakan ketemu orang India,
jadi berasa isinya India semua.
Apalagi waktu maen ke Petronas.
Ada rombongan anak sekolah berseragam, India semua, ihihihi...
Trus daerah di deket KLSentral banyak toko2 nuansa India
jd kan mikirnya India terus.
Tapi krn aku ga mampir ke bagian yg lain
jd ga tau gimana di tempat lain.

iskandar zulkarnain said...

kebetulan kali kali bertemu orang india. tapi kebanyakannya harus melayu dan cina, melayu kerana majoriti dan cina kerana mereka kaum peniaga ramai tinggal di pusat bandar.