May 17, 2012

Lost in Kuala Lumpur & Singapore Part 1 : The Beginning

Holaaaaaaa...aku baru aja balik dari weekend di Kuala Lumpur dan Singapore!!! Aje gile sombongnya...weekend aja sampe ke luar negeri. Ceritanya puanjang kawan. Aku stress berat gara-gara putus (dibahas lagi!hahaha...) terus galau. Lalu ketemu tiket yang harganya murah dan terlalu menggiurkan untuk ga dibeli. Gimana engga? Tiket PP Jogja-KL-Jogja kita basic fare-nya aja cuma Rp 90.000, terus tiket PP KL-Singapore-KL basic fare-nya Rp 0. Masa ga dibeli??? Plus otakku lagi kacau, pengennya kabur dari Jogja. Jadi lah aku dan tiga teman odongku berlibur ke KL dan Singapore weekend kemarin. Namanya juga tiket murah. Belinya tahun 2011, berangkatnya 2012.

tiket Jogja-KL-Jogja, KL-Singapore-KL murah. Thanks to AirAsia!!

Hampir setahunan acara liburan ini aku siapin. Yang disiapin duit tentunya. Semua butuh duit. Passport, hotel, arena bermain, makan, dll. Aku belum kerja, duit bulanan juga ga yang berlimpah-limpah. Sempet bingung mau dapat duit dari mana buat ke sana. Tapi aku jadi inget, dulu ada yang baca garis tanganku. Dia bilang tanganku itu basah, rejekinya ada aja. Jadi aku yakini itu, hahahaha! Ternyata bener. Aku berhasil punya duit hasil sumbangan sana-sini. Tiket pesawat doang yang aku bayar sendiri. Duit saku ke sana dari mama, tiket Universal Studio dari My Jagiya (pacarku yang baik hati...), plus ada dana tambahan dari dia juga. Ya, beruntung adalah nama tengahku. Bodo amat lah...yang penting jadi pergi.

Dua minggu menjelang hari-H aku bikin passport. Aku bikin passport sendiri dan itu gampang banget. Jadi kalau ada yang mau bikin passport, jangan ragu ke kantor imigrasi. Bikin passport itu yang lama cuma ngantrinya jadi siapkan waktu aja. Ga usah pake calo-caloan. Biayanya kurang lebih Rp 265.000. Nih, aku bagiin pengalamanku waktu bikin passport di kantor imigrasi Yogyakarta. Oya, buat info aja, kita bisa bikin passpor di mana pun. Ga harus di tempat asal.



Daftar dokumen yang diperluin buat bikin passpor sebenernya ada banyak tapi kita ga harus siapin semua. Cukup siapin yang kita punya dan paling penting aja. Buat bikin passport baru aku siapin KTP, akte kelahiran, kartu keluarga, surat rekomendasi dari kampus (atau kantor). Itu sudah cukup. Bawa dokumen asli dan foto kopinya. Terus habis itu ikuti langkah-langkah ini. Ini langkah-langkah bikin passport di Kantor Imigrasi Kelas I Yogyakarta. Seharusnya berlaku sama atau kurang lebih sama di semua kantor imigrasi:

Hari 1:
1. Datang ke kantor imigrasi sepagi mungkin. Makin pagi datang, makin cepet dapet giliran.
2. Ambil antrian di meja resepsionis. Sambil tunggu giliran beli formulir pembuatan passport di basement, terus diisi yang lengkap. Formulir gratis tapi kita diharuskan beli map seharga Rp 5000. Dasar Indonesia!!
3. Antri untuk mengumpulkan berkas. Kalau sudah dapet giliran, berkas yang terdiri dari formulir, dokumen pribadi (asli+foto kopi) diserahkan ke loket 1.
3. Petugas memeriksa (sekenanya) berkas yang kita bawa. Yang asli dikembalikan ke kita lagi, terus kita dikasih kertas seperti nota yang isinya jadwal foto+fingerscan+wawancara dan jumlah yang harus kita bayar.
4. Pulang.

Hari 2:
1. Ke kantor imigrasi lagi sesuai jadwal yang sudah ditentukan.
2. Ambil antrian untuk ke kasir di loket 4. Tunggu giliran, terus bayar sejumlah yang ditulis di nota, Rp 255.000. Setelah bayar kita akan diminta untuk tunggu panggilan foto, fingerscan, dan wawancara.
3. Duduk manis sampai dipanggil buat foto. Waktu foto dahi harus kelihatan jadi ga usah sok berdandan pake poni. Setelah foto jari-jari kita di-scan. Setelah itu kita diminta tunggu panggilan wawancara.
4. Duduk manis lagi sampai dipanggil buat wawancara. Tenang, ga ditanya macam-macam. Cuma data diri sama tujuan bikin passport. Kadang juga ditanya hal ga penting semacam, namamu yang Wikanti artinya apa? (penting banget ya tanya itu?)
5. Setelah wawancara kita diberi kertas berisi tanggal pengambilan passport. Biasanya sekitar 5 hari kerja.

Hari 3:
1. Ke kantor imigrasi lagi.
2. Langsung ke loket 10. Tunjukin kertas yang kita dapat waktu wawancara. Tunggu sebentar, nanti kita dipanggil buat ambil passport.
3. Passport sudah jadi. Kita masih punya satu kerjaan lagi. Passportnya difoto kopi terus diserahkan ke loket yang sama.
4. Pulang!!! Ga usah berlama-lama. birokrasi Indonesia emang ribet. Kalau mau beli cover passport ada di tempat penjualan formulir. Harusnya gratis tuh!

Begitu caranya bikin passport. Waktu yang dibutuhkan kurang lebih 1 minggu, total biaya yang dikeluarin Rp 265.000, tanpa calo. Kalau keburu-buru dan passportnya harus jadi dalam waktu 1-2 hari pake calo juga bisa. Caranya? Aku ga mau jelasin caranya, takut disomasi. Tanya-tanya aja sama tukang parkir atau tukang foto kopi. Mereka SELALU tahu. Kemarin temenku terpaksa bikin pake calo, kena Rp 500.000. Dua kali harga normal tapi kalau situasi mendesak mau ga mau harus minta tolong calo. Yah, Indonesia memang hebat.

Ini dia passport-ku. Yang cokelat itu passport holder-nya. Tapi bukan beli di kantor imigrasi. Itu beli  online.


Dan cerita selama aku di Kuala Lumpur dan Singapore tunggu postingan selanjutnya...

4 comments:

Lita said...

Poey Darling... Welcome home ya. Senengnya bisa holidean... Refreshing2 kepala. Pengen bangetttt...

Btw. aku gak mau nonton Athena. Karena IRIS tetep akan selalu di hatikuuu... *mabok Iris banget*

Poey said...

Iya Mb. Lita...
efek holiday tu emang luar biasa.
happy-nya itu bisa tahan lama :)

aku juga belom ntn Athena.
abis yg maen juga beda.

iMa said...

Mana mana oleh-oleh buatku??? Hahaha

Poey said...

Sini maen ke kost...tapi jangan sekarang, aku mau pulang ke bali sebentar :)