December 26, 2011

Dari Noona*

* noona (baca: nuna) = kakak --> panggilan adik cowok atau cowok yang lebih muda ke kakak cewek atau cewek lebih tua.


Sebenernya aku sudah capek menggalau terus selama lima bulan ini. Capek hati, capek pikiran. Aku pengen menggalau sekali lagi di sini. Ini mungkin bakal jadi postingan terakhirku di tahun 2011. Aku berharap tahun depan ga ada postingan kayak gini lagi. Maaf kalau postingannya ga menarik jadi kalau mau lewatin aja. Ini buat Mas Ganteng. Kamu ga harus baca tapi pengennya sih kamu baca...

gimana caranya biar kamu tahu kalau aku kangen? tulis di pasir? tapi aku cuma punya kertas...


-------------------------------------------------------------------------

Dear Mas Ganteng...
rasanya udah lama banget lewat sejak terakhir kita ketemu, sejak terakhir kamu panggil aku Noona. Jadi biarin aku panggil diriku sendiri Noona. Setelah sekian lama, aku baru berani liat facebookmu, kamu tambah gendut. Makanmu pasti tambah banyak ya sekarang? Aku masih sering ga habis pikir makanmu bisa sebanyak itu tapi kamu ga gendut-gendut. Ada hasil juga akhirnya. Kamu juga tambah putih, makin keliatan cina. Sekarang orang pasti percaya kamu cina, hahahaha. Dan tambah ganteng...jangan besar kepala tapi yang ini fakta.


Semalem aku ga bisa tidur, ga bisa berhenti mikir. Dan isi pikiranku itu kamu. Noona kangen banget sama Mas Ganteng. Kangen banget sampai ga bisa nahan rasa sakitnya. Aku tau kamu ga pengen aku kayak gini tapi ini resiko kalau kita terlalu sayang sama orang. Aku berusaha nyari alasan kenapa aku ga bisa lepas dari bayang-bayangmu, kenapa aku masih sedih kalau keinget kamu. Semalaman aku mikir dan akhirnya aku nemu jawabannya. Ternyata jauh di dalam hatiku, aku masih pengen ada di sampingmu. Aku masih pengen kamu panggil Noona.


Ya, rasa sayang itu masih ada dan belum berkurang. Sedih rasanya kalau inget apa yang kurasain sekarang mungkin beda sama yang kamu rasain. Mungkin rasa sayangmu ke aku udah hilang. Mungkin kamu udah ga pernah kangen aku lagi. Mungkin aku bukan siapa-siapa lagi buatmu, ga penting, dan ga ngaruh di hidupmu. Mungkin kamu juga udah ga peduli lagi sama aku. Sering aku penasaran, apa kamu kadang-kadang masih kepikiran aku dan pengen ketemu? Pernah ga kamu nyesel sama apa yang udah kita pilih? Atau cuma aku yang masih kayak orang bodoh? Tapi lepas dari apa pun yang kurasain, aku tau ga akan ada kata "kita" lagi buat aku sama kamu. Kita punya alasan logis kenapa kita harus pisah tapi kelogisan itu sebenernya ga bisa kuiikuti. Aku maksain diri buat bikin pilihan itu dan ga bisa aku hadapin dengan baik. Juga ada satu kekhawatiranku soal kita, yang ga pernah kuceritain ke kamu. Aku bersyukur, kita pisah bukan gara-gara itu. Paling ga kekhawatiranku ga jadi kenyataan.


Kamu tau ga apa yang paling aku takutin soal perpisahan? Aku ga takut soal kemana-mana tanpa cowok,  aku ga masalah sendiri, aku ga masalah ngeliat temen-temenku mbojo. Hal yang paling kutakutin adalah tau kalau orang yang kusayang ga sayang aku lagi. Sakit rasanya kalau inget hati dan pikiranmu udah bukan buatku lagi. Apalagi kalau ngebayangin kamu bakal nyari orang buat gantiin aku. Kamu bakal sayang sama dia kayak dulu kamu sayang sama aku, mungkin lebih. Dia yang bakal beresin kamarmu yang selalu berantakan. Dia yang bakal rapiin bajumu. Dia yang bakal nemenin kamu latihan nge-DJ. Dia yang bakal nemenin kamu lembur coding. Dia yang bakal nemenin kamu makan tengah malem. Dia yang bakal tiap hari sama kamu. Dia yang nantinya bikin kamu semangat kerja. Dia yang nantinya bakal ada di sampingmu selamanya. Dia...bukan aku. Aku mungkin ga bakal pernah siap buat ngeliat kamu gandeng cewek lain tapi kalau pun besok ada orang lain, please, jangan panggil dia Noona. Sekali pun dia juga suka Korea dan lebih tua (lagi) dari kamu, hahahaha. Noona itu punyaku.


Semua orang selalu suruh aku move on, jangan stuck cuma gara-gara ini. Aku nyoba lakuin ini-itu dan selalu berhasil ngalihin perhatianku. Tapi kalau semua udah selesai, aku balik ke kamar, itu saat-saat yang paling aku benci. Aku ga bisa cegah otakku buat ga inget kamu. Rasanya nyesek. Biasanya dulu aku bisa gangguin kamu kerja, sekarang ga bisa. Dulu bisa buru-buruin kamu cepet pulang kerja, abis itu kita pergi makan, sekarang ga bisa gitu lagi. Biasanya aku maen ke Rowinna pas kost sepi, sekarang aku harus betah-betahin di kost. Aku bukannya ga berusaha maju tapi ada saat-saat tertentu yang ga bisa aku hindarin.


Masih inget yang kamu bilang ke aku? "Aku cuma pengen hal yang pernah indah tetep indah, kalopun tinggal memory ya dibikin yang indah". Aku sering nngerasa ga adil. Kalo semua itu indah terus kenapa harus selesai? Kenapa sikonnya ga bersahabat sama kita? Atau kita yang kurang berusaha? Atau aku yang terlalu banyak nuntut? Aku ga pernah tau gimana kamu ngatasin semua ini. Mungkin kamu udah tertempa buat ngadepin hal-hal ga enak atau mungkin aku yang terlalu lemah.Tapi aku masih belum bisa ngenang semuanya sambil senyum tanpa ngerasain sakit yang bikin nyesek. Mass Ganteng...Mas Ganteng...aku harus gimana coba? Kalau aku diminta buang semua perasaanku, aku ga bisa. Belum bisa. Kalau bisa, udah dari dulu aku buang. Kalau disuruh lupain kamu, masalahnya di setiap jengkal Jogja ada kamu, Gameloft-Pacific Building, JogChick, Jalan Seturan, Rowinna, Indomaret Seturan, Sonar DJ Course di belakang Happy Puppy, Mie Jakarta depan Lokapala...


Mungkin aku harus balik pake gaya anak sd-smp. Sayang diem-diem, kangen diem-diem. Paling ga sampai semua hilang sendiri. Tau ga, aku sebenernya takut buka facebookmu.Takut jadi tambah kangen tapi aku nekat soalnya sekarang aku cuma bisa liat kamu di facebook, aku cuma bisa bisikin "I miss you" ke layar laptop. Kalau cuma itu yang bisa kulakuin, biarin aku lakuin itu sampai aku siap bilang cukup. Sahabatku ngingetin aku buat berhenti karena aku cuma nyakitin diriku sendiri. Tapi aku rela kayak gini asal bisa nikmatin memory indah itu walau pun rasanya menyakitkan. Ini cara yang kupilih. Siapa tau rasanya lebih mendingan. Anggep aja ini guilty pleasure-ku. Toh pada kenyataannya aku lebih suka nikmatin perasaan sayang biarpun cuma sepihak. Anggep aja kayak waktu aku mulai jatuh cinta sama kamu, setelah liburan di Tawang Mangu. Waktu itu yang kutahu aku jatuh cinta sama kamu, ga peduli kamu gimana ke aku. Kalau kita emang ga bisa bareng, kalau emang kamu ga bisa jadi punyaku, aku terima-terimain. Toh itu pilihan yang kita buat bareng. Tapi ga ada juga yang bisa ngelarang aku tetep sayang sama kamu. Ya, Noona sayang Mas Ganteng... Kamu harus tau itu. Cuma itu yang bisa aku bilang. Aku ga bisa lagi tnunjukkin sayangku ke kamu, ga bisa lagi bilang kangen setiap saat. Tapi kamu harus tau...

Kalau aku cowok, kamu pasti udah kukejar sampe ujung dunia. Sayang aku cewek, ga segitu tahan bantingnya kalau nanti ditolak-tolak. Kamu pernah kepikiran ga ada orang yang segitu sayangnya sama kamu sampe jadi freak gini? Nyatanya ada.Gilak, aku demen banget ya ngegombal, akakakak...tapi aku ga asal ngegombal lo. Tolong kalau kamu baca ini, kamu boleh ngatain aku apa aja tapi jangan jadi gimana gitu ke aku. Kalau kamu masih peduli sama aku, inget pernah sayang sama aku, dan ga mau nyakitin aku, cukup jadi Mas Ganteng yang biasanya. Aku biasa dan siap dengan cinta yang bertepuk sebelah tangan jadi jangan khawatir :)


Love,
Noona




PS. aku cuma takut, gimana kalau semua perasaan itu belum hilang padahal ada orang lain di sampingku. Itu nantinya ga adil buat dia. Apa itu artinya sebaiknya aku harus sendiri dari pada nyakitin orang lain? Padahal kupikir kalau ada seseorang di sampingku prosesnya bakal lebih cepet...



7 comments:

Asop said...

Kalo udah masalah rindu begini, saya angkat tangan. ^^

Merindu dicampur galau bisa menjadi "penyakit" yang mematikan.

Reza Pahlevi said...

betul itu kata kang asop, aku pernah ngalamin hal rindu dan kepikiran setengah mati sama someone tapi aku pendam aja sendiri, itu adalah kepuasan tersendiri bagiku :(

Poey said...

@ asop
kl itu penyakit,artinya hrs disembuhin yak?

@ reza
nah lo...saya suka kosakata yg anda pakai! kepuasan tersendiri...
kdg menikmati rasa kangen pdhal rasanya menyakitkan
bisa jadi kepuasan tersendiri

Saraswati Kirana Putri said...

ikhlasin aja mbaak, let it flow
suatu saat kamu bakal lupa sendiri kok
lalu tanpa terduga muncul pangeran berkuda putih
hihihihi
semangat mbak poey :D

Poey said...

@ saras
ikhlas itu kata yang besar banget maknanya.
buat ngucapinnya dengan bener2 tulus butuh hati yang besar.
semoga aku bisa punya hati yang besar buat ikhlasin semuanya.
makasih ya semangatnya :)

Gloria Putri said...

jeng, km aq tag di postinganku yg baru...cekidot yaaa

Poey said...

siap miss glo... :)