October 30, 2011

Keliling Solo

Beberapa minggu yang lalu, ada temen kost, namanya Lusi, ikut aku sama Ina (temen kost juga) pulang ke Solo. Dia pengen liburan singkat gitu deh. Empat hari tiga malam di Solo berasa kurang. Kita cuma sempet main ke beberapa tempat padahal masih banyak yang bisa dieksplor dari Solo. Ini dia sedikit ceritanya...

Rumah Ina
Selama di Solo kita banyakan bobo di rumah Ina. Aku ada rumah di Solo tapi berhubung rumahku kecil jadi kuoper Lusi ke rumah Ina. Rumah Ina nuansanya jadul abis. Maklum itu emang rumah tua. Tampilan luar udah khas rumah bersejarah, apalagi dalemnya. Orang tuanya Ina sengaja ga ganti perabot rumah dan tetep pake perabot yang mereka punya sejak (mungkin) Ina belum ada.

Ina dan rumah bersejarahnya
di kamar Ina yang nuansanya juga jadul

Soto Sawah Bu Harso
Kenapa namanya Soto Sawah? Karena warungnya di samping sawah. Ini lokasinya di entah di mana. Aku memang ga begitu hafal nama daerah di Solo. Yang pasti dari Fajar Indah, ke sana lagi (sana mana ya?), terus nyampe deh, akakakakakk...Mereka jual soto ayam, soto sapi, dan beberapa menu lainnya. Seperti warung soto di Solo pada umumnya, mereka menyediakan berbagai lauk tambahan buat temen makan soto.

Soto Sawah Bu Harso

semangkuk soto sapi dan deretan lauk tambahan

Gua Maria Mojosongo
Abis sarapan soto kita lanjut ke Gua Maria Mojosongo. Itu semacam taman doa. Ina yang pengen ke sana. Yah, berdoa emang salah satu jalan terbaik untuk mencari ketenangan. Aku sih bukan orang yang religius tapi aku suda membuktikannya. Jadi ga ada salahnya mencari tempat yang nyaman buat doa. Dan itu yang mungkin lagi dibutuhin Ina.

Lusi di depan gerbang Gua Maria

suasana di dalam Gua Maria

salah satu titik pemberhentian jalan salib

ada rosario segede gaban

Pasar Triwindu
Pasar Triwindu itu pasar yang jual barang-barang antik. Kalau mau nyari cangkir, piring, gelas, setrika, uang jadul, mainan jadul, kipas angin jadul, atau apa pun yang judulnya jadul dateng aja ke sini. Hasil jalan-jalan kemarin, aku beli uang jadul. Ga jadul-jadul amat. Soalnya yang kelewat jadul harganya mahal. Aku beli uang jadul 5000 selembarnya.

pasar antik

setrika jaman jebot

liat-liat perabot rumah jadul

uang lama

GBIS Kepunton
Berhubung kita kemarin main ke Solonya ngelewatin hari minggu pastinya kita sempetin ibadah. Lusi kan jarang-jarang main ke Solo kita putusin buat ke GBIS Kepunton. GBIS Kepunton itu gereja tempat terjadinya peristiwa bom bunuh diri beberapa waktu lalu. Waktu kita ke sana sih semua udah rapih lagi. Ga ada sisa-sisa bom sama sekali. Minggu itu tepat dua minggu setelah peristiwa bom bunuh diri. Pendeta yang kotbah menyisipkan pesan dalam kotbahnya, sebuah kalimat we love we forgive, yang aku temuin juga dalam warta gereja minggu itu. Intinya, buat semua jemaat, walau pun masih ada trauma tapi tetap kasihi para teroris, doakan mereka, dan maafkan apa yang mereka lakukan karena itu cara terbaik untuk menghilangkan trauma dan tidak memperpanjang masalah. Oke, setuju bapak pendeta!!

Lusi di bagian depan tempat bom meledak

GBIS Kepunton


Susu Shi-Jack
Ke Solo belum afdol kalo belum nyusu. Aku juga ga ngerti kenapa di Solo bisa bertebaran warung susu murni. Yang paling beken ya Shi-Jack ini. Aku bukan pecinta susu jadi ngerasanya sama aja. Kalau kamu pecinta susu, boleh lah mampir ke sini kalau pas main ke Solo. Ini Shi-Jack yang di deket Telkom. Sebelahan sama nasi liwet jadi kita makan dulu abis itu nyusu.

makan nasi liwet dulu

muka-muka ga pernah kenyang

ibu penjual nasi liwet

sepincuk nasi liwet Solo

abis makan kita nyusu

Dari Rumah ke Rumah
Selama di Solo intinya kita main dari rumah ke rumah. Ke rumah Ina, ke rumahku, ke rumah Ika. Selalu kekenyangan karena ga berhenti makan sampai akhirnya kita sadar kalau liburan empat hari itu kita menggendut. Tapi ga apa-apa, ga tiap hari juga. Sayangnya dokumentasi waktu di rumahku atau rumah Ika ga ada.

Ya begitulah liburan singkat kita ke Solo. Biar cuma ke Solo, ke rumah sendiri, yang penting happy mas bro dan mbak sist...

4 comments:

Gloria Putri said...

weleh2, aq jd kangen Solo :(

Poey said...

sini2,main ke solo... :)

si gadis berponi said...

*menatap foto setrika arang sambil meneteskan air liur* ngilerr.. pengen punya.. antik bo, keren!!

Poey said...

@ poni
poni mau??kapan ultah?
nti dikirimin setrika arang plus cucian kering :)