September 7, 2011

Sebuah Kata Maaf

*sedikit diedit dan ditambahin dari tulisan sebelumnya*

gambar dari sini

"I go back to December, turn around and make it alright 
I go back to December all the time"
-Back to December, Taylor Swift-


Maaf temanya lagi-lagi ga asyik, sebelum muak, ditutup tab-nya boleh kok. Aku berharap ini terakhir kali aku nulis ini dengan cara begini. Ini adalah sebuah permintaan maaf atas sikap kekanak-kanakan yang aku tunjukin belakangan ini. Aku ga pengen orang salah ngerti soal Mas Gantengku, makanya aku tulis ini. Setelah hari-hari penuh kegalauan akhirnya kemarin kita ketemu dan aku denger langsung dari mulutnya...

Dia ga pengen aku ngira dia ga sayang sama aku. Dia juga ga mau aku merasa aku ga berharga buat dia. Kebersamaan kita kemarin sangat berharga buat dia. Dia setuju ini semua harus berakhir karena ga pengen ngeliat aku sering sedih kalau tetep sama dia. Karena hal yang bikin aku sedih untuk saat ini memang ga bisa dia singkirin.


Mungkin pada dasarnya memang banyak keinginan kita yang ga ketemu. Cara pandang kita soal beberapa hal juga beda dan itu ga bisa disatuin. Aku cuma pengen jadi hal penting buat dia. Aku berharap dia ngelakuin banyak hal buat nunjukin itu tapi ga dia lakuin. Dia sudah berusaha maksimal tapi mungkin itu tetep kurang buatku jadi berasanya dia kaya ga ada usaha. Mungkin cara dia mencintai beda dari orang kebanyakan dan bukan gitu yang aku mau.


Aku selalu ngerasa dia ga nganggep aku penting. Semua kesibukan dia, prioritasnya selalu jadi masalah buatku. Nyatanya, ada banyak hal yang harus dia lakuin dan itu ga cuma buat dirinya sendiri. Itu seluruh hidup dia, ga bisa kalau dia bersikap ga condong lebih fokus ke itu. Dan dia ngerasa ga punya hak buat lebih mentingin ego dia buat menangin aku, karena ada tanggung jawab besar dibalik semua itu.


Setelah kita putus dia berusaha bikin dirinya sesibuk mungkin supaya ga kepikiran. Tapi itu aku salah artikan, aku mikirnya dia ga sedih, ga kehilangan, ga kangen makanya ga nyari aku. Dia cuma ga pengen aku berharap terlalu banyak soal sesuatu yang dia sendiri ga bisa kasih ke aku.


Itu garis besar hal-hal yang kemarin dia bilang ke aku. Kalau aku bisa narik kesimpulan, intinya mang kadang kita ga ketemu. Bukannya hubungan itu ga bisa diperjuangin tapi kalau nantinya yang ada aku dikit-dikit sedih dan ngerasa ga enak, lebih baik disudahin baik-baik. Dan perpisahan itu bukan karena kita ga saling sayang, ini demi kebaikan. Dia belum bisa jadi orang yang aku mau sekarang ini. Dia ga pengen aku kecewa terus. Dan dia masih sangat menghargai aku jadi dia ga pengen nyakitin aku lagi dengan ngasih harapan kosong. Tapi satu hal yang mungkin ga dia sadari, sikapnya yang kemarin-kemarin itu secara ga langsung sudah nyakitin aku.

Kalau sekarang ditanya gimana perasaanku, aku masih sedih. Aku sedih karena cerita kita cuma sampai di sini. Aku sedih karena menurut dia aku ga salah, dia ga salah, situasinya yang ga pas. Sekarang dia lagi produktif banget, itu seluruh hidup dia, aku berharap lebih, dia ga bisa jadi yang kumau, bikin semua jadi kaya gini. Boleh ga aku nyalahin keadaan? Kenapa waktu aku sama dia keadaannya kaya gitu? Boleh ga aku nyalahin waktu? Kenapa kita ketemu di saat yang ga pas? Mungkin aku ketemu dia terlalu cepet. Mungkin kalau aku ketemu dia beberapa tahun lagi, setelah dia ngeraih semua yang pengen diraih, cerita kita bakal beda. Tapi yang lebih menyedihkan buatku, kita putus bukan karena ga sayang. Bagaimana bisa dua orang yang saling sayang terpaksa nyerah sama keadaan? Kenapa kita ga bisa cuma saling sayang aja, jembatani semua perbedaan, dan mengalahkan ego satu sama lain?

Dia mungkin sekarang ini mikir mau fokus ke tujuan utama dia dulu dan ga ngurus masalah pacar-pacaran. Kalau kaya gitu, dia kaya kakak temenku. Kakak temenku kaya gitu. Dia bertekad mau muasin dirinya dulu sampe umur 27 tahun, ga pernah pacaran. Setelah umur 27, dia ngerasa capek dan mutusin mau ngisi hatinya yang sepi. Dia ga nyari pacar, dia langsung cari istri. Ketemu cewek, pacaran ga sampe setahun terus nikah.

Suatu hari Mas Gantengku mungkin bakal sampe ke titik dimana dia ngerasa cukup. Mungkin dia bakal punya seseorang dan orang itu bukan aku. Yang kusesalin, kenapa cewek itu boleh dapetin hak istimewa itu. Jadi seseorang yang special buat dia dan dapet semua yang terbaik dari dia. Kenapa aku ga boleh ada di posisi cewek itu, sekarang atau pun besok? Itu ga adil. Kenapa bukan cewek itu yang hadir di hidupnya dia sekarang dan aku yang jadi orang di masa depan itu?

Aku mungkin bisa maksain logikaku jalan dan nerima ini tapi aku ga bakal pernah ikhlas. Nuraniku bilang yang kumau itu tetep sama dia. Tapi dengan bermodal logika aku bakal nyoba tegar. Ya ampun Mas Ganteng...gimana bisa aku ikhlas? Entah kapan aku bakal berhenti kangen sama semua tentang kamu. Aku kangen kita bareng-bareng, kangen becandaanmu, kangen ngeliat kamu sibuk, kangen peluk kamu, kangen sama SEMUA hal yang biasa kita lakuin.

Tapi aku harus terima kenyataan. Waktu mutusin buat ketemuan kemarin, aku bahkan ga berani berharap ada hal baik. Walau pun kalau ditanya, aku masih berharap bisa nyoba sekali lagi. Aku akan belajar jadi cewek yang lebih pengertian dan bijaksana. Tapi yang ada aku mungkin bakal jadi kaya temenku. Temenku terpaksa pisah sama mantannya gara-gara beda agama. Dan sampai 2 tahun lewat dia masih belum bisa berhenti menyesali kenapa mereka beda dan berpikir harusnya mereka cari solusi. Biar pun punya pacar lagi temenku ga pernah bisa ikhlasin kisah yang sebenernya dia pengen pertahanin. Mungkin aku bakal jadi kaya dia. Dan lagu ini yang bakal terus terngiang di telingaku...

"I go back to December, turn around and make it alright 
I go back to December all the time..."

10 comments:

Asop said...

Hmmmm apapun itu keputusan kalian berdua, saya tetap mendukung Poey. :)

Poey said...

@ asop
hiks...makasih ya masnya... :)

vheytha said...

sedih mbak baca ini..hiks..hiks,,

Squarepants said...

kenapa mbak? tetep optimis dong gak boleh galauuu :D

Poey said...

@ vheytha
iya...sedih...lebih sedih lg yg ngerasain langsung (sok mendramatisir).

@ spongebob
tlnjur galau,gimana dong,akakakak...

si gadis berponi said...

poey... katakan... apa yang bisa kulakukan untuk menghiburmu? cepat katakan!! cepat katakan, alfredo!! loh?? *maaplebay* :P

Poey said...

@ poni
cuci otaknya mas gantengku ...hipnotis mas gantengku ...
biar dia tetep sama aku, akakakk...

Desiree said...

poey,, apa yg seharusnya jadi milikmu itu bakal jd milikmu koq..
kalo pun sampe akirnya suatu saat dy bukan milikmu, km bakal dpt yg terbaik, yg uda T rencana'in..
mungkin emg saat2 ini susah buat km, tp jgn trs2an stuck yah. km harus bangkit jg, hidupmu masih panjang, byk impian yg pgn km raih kan pastinya?
berusahalah buat ikhlas sesulit apapun itu, krn selama kita blm ikhlas, kita akan tetep dlm lingkaran itu..
The best yet to come. FIGHTING! *hugs

#sory kalo ada kata2 yg nyinggung ya, cm berusaha kasi km semangat n pemikiran laen aja :)

Poey said...

@ Amel
mel-mel...koncomu itu lo mel...
iya mel...aku juga pengen bisa ikhlas.
mungkin hrs lewat proses belajar yg panjang.
aku slama ini bikin sistem spy semua komponen dlm hdpku jalan beriringan,
semua hrs berfungsi normal baru aku bisa "ayem".
skrg satu komponen mati, mau ga mau yg laen kena imbas,
dan itu bikin aku seolah-oleh stuck.
tp aku mau berusaha kok. herannya semangat dan keyakinan itu datengnya dr orang lain.
aku mau berusaha buat mereka lah paling engga...

Desiree said...

ya uda sabar aja poey..
aku ga mau di bilang sok tau tentang dia sih..
tp plg ga aku paham kenapa dy blm bisa perjuangin soal yg satu itu saat ini..
seneng kalo tau km masi ada kemauan buat baerusaha..
emg semua butuh proses, dan itu mungkin ga sebentar juga..
yg penting,, Semangattt!! ^^