September 4, 2011

Sakit Jiwa

Maaf sekali lagi, buat siapa aja yang mampir ke Pelangi Ungu. Sekali lagi, temanya galau. Galaunya sih bukan pas nulis ini, udah kemaren. Agak-agak ga penting sih. Dari pada bikin males, mending buruan tutup tab-nya.

Aku selama beberapa hari ini hibernasi di kamar, paling keluar cuma buat makan.Ketemu sama orang sesedikit mungkin, ngomong sama orang sesedikit mungkin, terima telpon khusus papa atau mama aja, ga bales atau kirim sms, nonton liputan kecelakaannya Saiful Jamil, dan sedikit buang-buang air mata (buat diri sendiri, bukan buat Bang Ipul). Ceritanya aku mengalami puncak galau (untuk kesekiankalinya). Ga usah ditanya galau kenapa, nti malah jadi lebih galau. Cuman, dari kegalauan yang kemarin ini aku mau menyimpulkan sesuatu, bahwa saya sakit jiwa.

Sahabatku, Yaya, lagi belajar soal kejiwaan dan mungkin aku sebentar lagi resmi jadi pasien pertama dia. Aku pikir mungkin bener apa yang dibilang Yaya, aku lagi ngalamin krisis kepercayaan diri, yang cenderung pengennya nyerang ego sendiri dan menurunkan nilai diri sendiri. Serius, aku juga ga ngerti ada atau ga penyakit kaya gitu. Kalau ada, aku lagi sakit itu sekarang ini.

Kalau baca postingan sebelum ini, mungkin sedikit banyak punya gambaran. Entah gimana keadaan ini bikin aku ngerasa aku sepertinya bukan orang yang cukup berharga untuk dipertahanin. Kalau engga, mantan pacarku ga bakal segampang itu ngelepas aku. Dia pasti bakal berusaha melakukan sesuatu supaya semua bisa jalan. Yang dia mau jalan, aku jalan.Tapi nyatanya, aku ga lebih dibela dari kerjaan. Aku ga lebih dibela dari hobi. Aku ga lebih dibela dari egonya sendiri. Aku ga mau nyalahin dia. Aku yang awalnya mau ngasih ruang lebih ke dia makanya minta putus. Kalau dipikir-pikir, harusnya paling ga ada usaha dari dia buat bikin aku ga pergi. Tapi mau gimana, dia ga bilang, "Kamu jangan pergi, ini penting buat aku tapi kamu juga penting...". Dan yang ada dia sepertinya makin sibuk ditambah barang-barang baru yang akhirnya bisa dia beli karena bisa nabung lebih banyak setelah ga ada aku.

Tidak...jangan bilang aku lagi jelek-jelekin dia. Di sini aku yang ngerasa mungkin kurang layak buat dibela-belain sampai segitunya. Mungkin buat hidup seseorang (ga cuma dia), seorang Luh Putu Ayu Guna Wikanti bukan cewek yang cukup baik buat dijadiin alasan untuk ngelakuin sesuatu. Jadi ada atau ga ada aku, ga ada bedanya. Malah lebih mending kalau aku ga ada. Aku terlalu cerewet, suka ngatur (aku emang tipe orang yang terorganisir buat hal-hal tertentu), dan gampang ngambek. Belum pantes dapet rasa sayang yang istimewa.

Kenapa?? Kenapa aku ga layak buat dibela-belain sampe segitunya? Apa aku ga pantes disayang? Apa aku yang kaya gini ini ga bisa buat jadi alasan hidup seseorang? Aku mungkin ga cukup besar buat dijadiin gambaran masa depan. Aku mungkin emang ga ada apa-apanya kalau dibandingin sama karir, cita-cita, dan harapan. Maaf kalau aku cuma segini doang...

Yaya, kalau tau aku ngomong gini pasti marah. Dia bakal bilang, "Lo ga hargain gue. Lo ga nganggep sayang gue ke lo? Lo boleh ngerasa ga ada yang sayang sama lo tapi jangan masukin gue di dalemnya.". Terus dia kapan gitu pernah bilang, "Cuy, lo jangan merendahkan nilai lo sendiri...lo itu berharga.". Kalau aja kata-kata dia cukup, aku mungkin ga bakal ngerasa gini lagi.

Aku cuma pengen pikiran itu hilang dariku. Tau ga gimana ga enaknya ngerasa ga disayang? Tau ga gimana rasanya ngerasa kalau kamu itu nothing? Kayanya aku ngalamin luka psikis. Aku sakit jiwa...tapi aku pengen sembuh...

gambar dari sini

9 comments:

Asop said...

*sigh*
Lagi-lagi menyesali masa lalu... :(

*sigh again*

Poey said...

bukan cm masa lalu yang kusesali,
tp diriku sendiri yang kusesali.
ada yg salah sama aku sepertinya...

uchank said...

hey maaf baru smbuh,jadi baru bisa follback :)
salam kenal ya

Dokter Gigi Gaul said...

hmm..sebenernya gag boleh masang postingan galau kalau udah "berurusan" sama doktergigigalau, eh, doktergigigaul..

tapi kadang beberapa orang perlu "pelampiasan" ya..dan caranya juga berbeda salah satunya lewat tulisan..

Semoga beban galaunya dah berkurang sedikit yaw. dan semoga nanti galaunya makin berkurang karena dapet yang lebih baik..

Poey said...

@ uchank
salam kenal juga... :)

@ om dokter
nah,kalimat terakhir tu...semua org pd blg gt.
artinya hrs cari yang baru ya om dokter?

Gloria Putri said...

poey :)
sinih pelukkk
biar lega :)

Poey said...

@ glo
terharu...glo mau peluk org sakit jiwa...

si gadis berponi said...

belum sembuh ya jenk? aku dong udah dapet sertifikat kelulusan dari rumah sakit jiwa. hehehee...
salam galau! eh??

Poey said...

@ poni
bisa beli ga sertifikatnya?indonesia gitu...