September 10, 2011

Aku Ingin Mencintaimu dengan Sederhana...


Aku ingin mencintaimu dengan sederhana
dengan kata yang tak sempat diucapkan
kayu kepada api yang menjadikannya abu...

Aku ingin mencintaimu dengan sederhana
dengan isyarat yang tak sempat disampaikan
awan kepada hujan yang menjadikannya tiada...

(Aku Ingin - Sapardi Djoko Damono)

Mumpung malming, cinta-cintaan yuuukk...sebelumnya mo ngasih selamet dulu ke Boim alias Ima karena Jumat kemaren sukses pendadaran. Horreeee!!! Maaf ga bisa dateng...Nanti pas wisuda pasti dateng.

Mari sedikit berpuitis ria. Aku sebenernya ga terlalu pinter merangkai bahasa indah, kadang mencerna bahasa indah juga susah. Contohnya puisi Aku Ingin di atas. Aku suka banget puisi itu sejak pertama kali denger waktu duduk di bangku SMP. Masalahnya sampai detik ini aku ga pernah bener-bener ngerti makna puisi di atas.  

Aku ingin mencintaimu dengan sederhana. Aku tau, dia ini ingin mencintai orang yang dia sayang dengan sederhana, tapi sesederhana apa sih? Gimana sih sederhananya kata yang tak sempat diucapkan kayu kepada api yang menjadikannya abu atau dengan isyarat yang tak sempat disampaikan awan kepada hujan yang menjadikannya tiada? Bukannya kata dan isyarat itu akhirnya ga pernah ada karena udah hilang duluan jadi abu dan hujan? Maksudnya, dia mencintai orang itu diam-diam atau gimana sih?? Aku ga ngerti....



gambar dari sini

18 comments:

Gloria Putri said...

ya kira2 gt deh poey...jd mungkin ni ya klo persepsiku, mencintai dengan sederhana tuh ya udah mencintai aja gt, tanpa perlu meminta 'balasan cinta'
gitu
atau mending dirimu nanya ke mba enno langsung yg pernah ngobrol sama pak sapardi :D hehehhe

Poey said...

@ glo...
emang mencintai tanpa balasan itu sifatnya sederhana ya??
ini bungung lo ya...bkn ngeyel
oke....mari cari mba enno

Gloria Putri said...

ya jelas sederhana donggg
soalnya kan tulus 'memberi cinta' ga mikir balesannya :)
gt :)

btw, poey kpn susul imron?

Poey said...

gitu ya...mungkin gitu.
memberi, itu kuncinya.
msh tgg mba enno jg nih tp...

syalalalalalla...
*pura-pura ga tau glo tanya*

Gloria Putri said...

sonoh 'ngewal' blognya mba enno, suruh mampir dimari :p

ehhhhhh......#ngejewer_kuping

l i t a said...

Mencintaimu dengan sederhana...
kalau menurut mbak Lita, yaitu mencintai seseorang dengan tulus,tanpa banyak kata gombal, buaian, serta pengungkapan cinta berlebihan untuk orang tersebut.

'Apa adanya' itu intinya.

Cinta yang besar kadang--untuk sebagian org--cukup diungkap melalui tatapan mata, sentuhan, atau tindakan nyata, gak perlu lagi diobral secara verbal atau dgn nraktir makan tiap hari atau bliin brg2 yg disukai. Dan kalau orang itu mencintai kita kembali, dgn sendirinya dia akan sadar dgn hal itu...

Itu sih menurut Mb Lita ya...
*cheers*

Said Arsyad said...

wah, ada arisan keluarga...

Poey said...

@ mb.lita
iya2 betul...kalau cinta itu tulus, ga ush gembar-gembor pasti terasa...
setuju aku :)

@ said
haloooo...

Asop said...

WHoaa! Cinta-cintaan?
Aduh maap ya, saya ngantuk, gak mau ah kalo cinta-cintaan. :D
Pasti bawaannya mellow nih. :)

Poey said...

@ asop
akakakak...ini mah lg kelas sastra mas..oke deh,selamat tidur :)

Majalah Masjid Kita said...

saya pusing mendengar kata itu :(

Poey said...

jgn dipikirin bgt2 lo,nti tmbh pusing,hehehehe..

Andy said...

Mencintai dengan sederhana menurut saya,ketika kita mencintai seseorang yang kita sukai dengan tulus tanpa ada maksud tertentu di balik itu semua walaupun ending baik & tidak tapi itu sebuah keputusan yang sudah kita ambil dahulu sehingga sudah menjadi komitmen dalam hidup kita yang harus di terima
Dah aku follow blog kamu ya,gantian follow back ya

Poey said...

@ andy
aku jd kepikiran sesuatu stlh baca komenmu.
thx bro!you're my man...akakakak...

Dokter Gigi Gaul said...

mencintai dengan sederhana, mencintai tanpa kata-kata

bener banget..soalnya kan cukup pakai bahasa kalbu..bahasa yang cuma dimengerti dia sama aku..

krik krik krik..

kupinang kau dengan basmalah, kuceraikan kau karena ada masalah..

Poey said...

@ om dokter gaul
hahahahaha...kalimat terakhirnya tu low!!

Enno said...

hahaha, om dokter LOL ah! :))

oh dimari lagi diskusi puisi pak SDD? hehehe...
kok nanya sm akyu, emang akyu sastrawan apa? :P

tapi komennya mbak lita itu sama dgnku tuh.. aku sependapat. mencintai dgn tulus itu ga perlu berkoar2...ga perlu kata2...

:P

Poey said...

@ mb. enno
aku tny atas rekomendasi glo,hehehe...
tengkyu udh smpet mampir :)