September 28, 2011

Menyenangkan Diri Sendiri: Menikmati Jogja

Waaaaa...udah lama ga posting. Aku mau cerita ngapain aja selama beberapa hari ini.  Aku sibuk menyenangkan diri sendiri setelah hari-hari suram kemarin (kan, dibahas lagi). Biar udah lama tinggal di Jogja, sekali-kali berlagak kayak turis boleh kan? Dalam rangka itu, selama beberapa hari ini, aku dan beberapa teman maen ke sana-sini. Ini harinya ga urut, yang pasti dalam seminggu ini lah.


Day 1:
Pasar Beringharjo
Aku, Lusi, Creysta, Mba Tia pergi ke daerah Malioboro. Awalnya sih cuma mau nemenin Creysta beli daging di pasar. Terus tiba-tiba kita kepikiran nyoba kuliner pinggir jalan khas Jogja, pecel mie Beringharjo. Mungkin ada yang tau atau ada yang pernah liat liputannya Benu Buloe sama Chika. Nah, kita nyoba itu di pinggiran Pasar Beringharjo. Biar ga malu-maluin, udah tahunan tinggal di Jogja, masa belum pernah nyoba pecel Beringharjo. Nah, isi pecelnya macem-macem, ada bayam, kacang panjang, daun kemangi, kol, tauge, bunga kecipir, dan mie. Kalau mau, ada tambahan lauk lain kayak tempe-tahu bacem, gorengan, dll. Kuliner murah meriah tapi bikin kenyang, harganya cuma 5000 per porsi.

lapak pecel Beringharjo (gambarnya pinjem)
ini yang namanya Pecel Beringharjo (gambarnya pinjem)

September 23, 2011

Buat Jeng Fera

Jeng-jeng-jeng...aku punya sesuatu buat temenku yang namanya Fera Maria Suliyanto

taaaaarrrraaaaaa....ini dia!!!

hasil kreasi Poey seorang

Isinya apa ya?? Dalam rangka apa ya? Dari siapa ya?
Ehmmm...Jeng Fe, setelah kamu liat postingan ini, jangan ngerengek tanya-tanya atau minta dianterin ke kost. Ini bakal ada di tanganmu waktu hari wisuda. Artinya masih bulan depan. Terus ngapain dipamerin? Biar kamu kepikiran, akakakakk...dah Jeng Fe...


*lagu ga ada hubungannya sama isi postingan*

September 21, 2011

Mba Tala Tambah Tua

Berita sepintas lalu...

Hari ini, tanggal 21 September, temen kost ada yang tambah tua. Maksudnya ulang tahun. Namanya Clara, biasa dipanggil Curzky atau Mba Tala, alumni Stece (penting ya disebut?), satu kampus sama aku dan seangkatan.

Kita belum sempet nyiapin apa-apa jadi tadi kita nonton bareng di ruang tv sambil nunggu pergantian hari. Biar ga ada kue tapi kita mau jadi beberapa orang yang pertama kali ngucapin selamat ulang tahun.

Tididit...udah jam 00.01 menurut jam Curzky, artinya udah ganti hari. Akhirnya kita cuma bisa nyalain lilin sambil nyanyi lagu selamat ulang tahun. Kelihatan minimalis banget ya. Mau gimana lagi. Biar ga ada kue, kita semua sayang Mba Tala kok... Yang penting kan dapet telpon dari Mas Idung, dia jadi orang luar kost pertama yang ngucapin selamat. Pake acara telpon mesra segala lagi, kan bikin iri!

Ehmmmm...aku ga punya kado apa-apa buat Mba Tala, tapi aku punya doa semoga Mba Tala cepet kelar skripsinya, cepet lulus, kerjaannya makin rame (siapa tau bisa jadi model papan atas), cepet nikah abis itu punya anak yang unyu-unyu...

Happy Birthday Mba Tala...

Mba Tala si Pecinta Anjing

* theme songnya itu lagu kesukaan Mba Tala sekarang ini...*

September 20, 2011

Kalau Temen Kost Lagi Berantem Sama Pacarnya

Aku punya teman...teman sepermainan...panggil aja dia Kengkuk. Dia itu temen SMA yang sekarang jadi temen sekost. Ini cerita tentang dia dan status Facebook-nya.

Pada aktif di Facebook kan? Suka memantau teman-teman lewat Facebook? Aku paling suka buka profil temenku si Kengkuk itu. Dia tu orangnya dieman tapi kalau di Facebook bisa ekspresif banget, apalagi kalau lagi berantem sama pacarnya.

Mau tau apa status yang biasanya dia pasang kalau lagi berantem sama pacarnya?? Dia pasti pasang bagian reffrain lagu Already Gone-nya Kelly Clarkson. Ini nih status langganan dia pas berantem:

"I want you to know that it doesn't matter 
where we take this road, someone's gotta go. 
And I want you to know 
you couldn't have loved me better 
but I want you to move on
so I'm already gone..."

berapa kali gitu tiap berantem dia selalu pasang status itu. Mungkin itu semacam "ancaman" buat pacarnya. Padahal kalau dilihat dari keseluruhan lagu agak ga cocok. Intinya sih dia pengen bilang kalau dia capek ngadepin orang kaya gitu jadi kadang rasanya kepengen pergi. Tapi seperti kebanyakan cewek, dia juga selalu "nemu jalan buat kembali". Rasa sayang yang begitu besar, ga mau kehilangan, ga mau nyerah sama keadaan, atau apa pun itu yang pasti sanggup bikin Kengkuk tetap bertahan dan ga jadi pergi.

Memang harusnya gitu sih. Kalau segampang itu nyerah sama yang namanya ketidakcocokan, sifatnya yang ga kita suka, harusnya ga ada pasangan yang bertahan nikah sampe puluhan tahun. Yang penting kan keduanya udah tau baik buruk satu sama lain dan sama-sama pengen hubungannya itu berhasil. Artinya setiap hal harus dicarikan solusi supaya itu ga jadi masalah berarti. Hal yang mungkin jadi masalah dieliminasi sedikit demi sedikit. Ngalahin ego pribadi itu penting.

Memang sih memahami orang lain memang ga segampang itu. Bertahun-tahun bareng juga ga jaminan kita bisa paham. Yang penting jangan nyerah. Inget kalau kita saling sayang, itu jadi alasan utama buat tetep berusaha saling ngerti dan berusaha buat jadi yang terbaik buat satu sama lain. Inget kalau dia itu tujuan kita, kita juga tujuan hidupnya. Garis hidup ga ada yang tau tapi semaksimal mungkin itu diwujudkan. 

Kalau besok berantem sama pacar, pasang status lagunya Kelly Clarkson kayak Kengkuk juga boleh kok, akakakak...tapi abis itu baikan lagi, jangan ngilang sampai dicariin pacar ke mana-mana, kayak Kengkuk semalem...


*Ditulis dengan sepengetahuan Kengkuk*


gambar dari sini

September 19, 2011

Aku Nangis Nonton Get Married 3


gambar dari sini
 
Aku abis nonton Get Married 3 lo!! Berasa lama banget ga masuk bioskop. Terakhir tu nonton Harry Potter 7 yang part 2 sama Transformers. Abis itu vakum masuk Empire XXI Yogyakarta. Nah kemarin tiba-tiba dapet ilham buat nonton Get Married 3. Sebenernya aku ga terlalu suka nonton film Indonesia di bioskop. Menurutku ga semua film Indonesia layak ditonton di bioskop, kebanyakan cukup tunggu VCD-nya aja. Tapi dari dulu aku suka Get Married, dari dulu aku suka Na (Nirina Zubir) dan tai lalat imut di atas bibirnya itu jadi aku putuskan nonton Get Married 3. Siapa tau bisa banyak ketawa berhubung akhir-akhir ini aku jarang bisa bener-bener ketawa.  

Get Married 3 udah pasti kelanjutan dari dua film sebelumnya. Get Married pertama kan nyeritain gimana Mae ketemu Rendy terus taksir-taksiran diselingi masalah bentrok antara kubu kampung dan kubu perumahan sampai akhirnya Mae sama Rendy nikah. Kalau film yang kedua ceritanya tentang kehidupan pernikahan Mae sama Rendy yang lagi nunggu punya momongan. Nah kalau yang ketiga ini ceritanya tentang kisruh hidup Mae sama Rendy setelah punya 3 anak kembar.

gambar dari sini

Jadi ceritanya Mae udah melahirkan dan anaknya kembar tiga. Setelah kelahiran ketiga anak mereka, Mae sama Rendy mutusin buat ngasuh anak mereka sendiri tanpa campur tangan siapa pun, termasuk orang tua, sodara, teman, baby sitter, dll. Mereka pengen anak mereka dididik langsung sama orang tuanya. Mae sama Rendy cukup so sweet kok jadi papa-mama tapi masalahnya mereka kan belum berpengalaman jadi orang tua akhirnya yang ada malah kacau. Udah gitu, Mae kena baby blues, gangguan psikologis alias depresi yang kadang dialami cewek setelah melahirkan. 

gambar dari sini

Buat nyemangatin Mae, Rendy yang tadinya setuju mereka ngasuh anak tanpa bantuan akhirnya manggil tiga sahabat Mae. Intinya sih mereka disuruh bikin kerjaan Mae jadi lebih ringan. Biar Mae ga ngerasa dia ga becus ngurus anak dan rumah. Emang sih Mae jadi lebih tenang karena sebagian hal dikerjain dikerjain Beni, Eman, dan Guntoro. Setelah tiga temennya ada baby blues-nya Mae juga hilang. Sayangnya dunia itu emang penuh masalah. Yang satu hilang, muncul yang lain...

gambar dari sini

Semuanya itu pengen bantu ngasuh si kembar, mamanya Rendy, adiknya Rendy, nyak-babenya Mae. Waktu mereka tau tiga temen Mae ada di rumah Mae otomatis mereka ga terima dan nuntut dibolehin ikut bantu. Ya udah deh jadi rame. Eman, Beni, Guntoro emang ada bakat ngasuh anak tapi yang lain cuma bikin kacau. Keadaan ga terkendali karena Rendy ngerasa terjajah sebagai suami dan ayah sampai dia mutusin buat minta tolong ke mertua Pak Mardi (babenya Mae). Sisa film nyeritain gimana Nyai, mertua Pak Mardi, ngambil alih situasi.

Jadi bagaimana? Ehmmm...soal bikin ketawa oke lah. Karakter-karakter di Get Married emang konyol dan bisa bikin ketawa. Masalah yang lainnya ga akan kubahas rinci berhubung aku bukan kritikus film. Cuma, aku agak terganggu sama karakter Rendy yang selalu beda orang di setiap film. Itu bikin feel-nya ga dapet. Lagian buat Rendy terakhir, Fedi Nuril, kok agak-agak gimana gitu. Entah kurang pas, entah dia kaku main film komedi, atau apa lah. Ada yang aneh...anak Mae kan kembar tiga tapi beda semua bentukannya. Ada yang muka Indonesia, muka bule, sama muka Cina. Maksudnya apa coba, akakakak...tapi anaknya lucu-lucu kok. Terus menjelang akhir film, sejak kemunculan Nyai, aku agak-agak bingung sama filmnya biar pun tetep ketawa, akakakak...

Yang paling aku suka dari semua film Get Married adalah soundtracknya. Masih sama seperti dua film sebelumnya. Lagu-lagu yang dipake lagunya Slank. Dan di film Get Married 3 semua lagu Slank yang ada di film pertama dan kedua keluar lagi, jadi lagunya tu banyak banget. Aku bukan Slanker tapi banyak lagu mereka yang bagus menurutku dan aku suka. Ada satu bagian yang sebenernya biasa aja tapi bikin aku nangis, gara-garanya pas bagian itu lagunya Ku Tak Bisa. Padahal aku udah nangis diem-diem tapi temen di sampingku tetep aja nepuk bahuku tanpa noleh ke aku sambil bilang, "sabar yaaa...". Kampret...

Sekian...yang penasaran atau bingung sama apa yang kutulis, ada baiknya nonton sendiri aja, akakakak....

September 17, 2011

Harus Sampai Di Sini

Harus Sampai Di Sini - Kia AFI

Tibalah waktunya di penghujung rinduku
Perpisahan adalah kenyataan
Katakan padaku walau dengan airmata
yang jatuh membasahi bumi

Reff:
Harus di sinilah kita berpisah
lambaikan tanganmu
Pejamkan matamu di penghabisan
Seluruh rindumu harus sampai di sini

Terbenam sang fajar, bukan berarti juga
Seluruh cintaku kan pudar untukmu

Kenanglah diriku, kenanglah...
pahit dan manis saat bersama

Aku benci perpisahan. Aku ga suka ngebayangin besok udah ga bisa ketemu sama orang yang biasanya ada di deket kita. Dan hari ini Miss Lia harus pulang ke Palembang. Bukan pulang buat liburan. Kali ini Miss Lia ga akan balik ke Jogja lagi. Sedih...

Kemarin malem sebenernya Miss Lia udah pamit ga tidur di kost karena Sabtu pagi langsung terbang ke Palembang, berangkat dari rumah omnya. Jadi semalem kita udah ngucapin perpisahan. Ga ada yang mau peluk Miss Lia karena ga ada yang mau Miss Lia pergi. Tapi akhirnya aku berdiri terus peluk Miss Lia sambil nangis. Miss Lia yang dari kemarin berusaha ga keliatan cengeng akhirnya nangis juga. Yang lain akhirnya ikut berdiri buat pelukan sama Miss Lia. Terus tadi pagi jam 6 Miss Lia dateng ke kost buat pamitan terakhir sebelum ke bandara. Kayaknya Miss Lia abis nangis semalem. Matanya sembab. Dia ga mau lama-lama takut tambah sedih. Akhirnya setelah cium pipi kita satu-satu, dengan sok tegar dan senyum lebar berlebihan dia masuk mobil dan pergi.

Habis ini ga akan ada lagi yang teriak-teriak di kost gara-gara pacarnya ga bisa dihubungi atau udah berhari-hari ga ada kabar dari pacarnya. Ga ada lagi yang ngomel-ngomel ngeliat ruang tv berantakan. Ga ada lagi yang hobi ngajakin anak-anak kost olah raga biar langsing.Mulai besok pintu kamar nomer 14 bakal ketutup untuk sementara waktu. Gantungan bambu yang dipasang di depan pintu ga akan bunyi karena ga ada yang kebentur kepalanya waktu keluar masuk kamar.

Kita semua sedih Miss. Kita juga tau Miss Lia sedih walau pun Miss Lia berusaha ga nunjukin dengan ketawa-ketawa buat ngalihin perhatian. Tapi pada akhirnya kita, semua termasuk Miss Lia, ga bisa nahan nangis waktu Miss Lia tutup pintu kamar dan pamit ke kita di ruang tv. Kita tau Miss Lia harus pulang jadi kita nangis sambil senyum.

Kita ga punya apa-apa buat dikasih ke Miss Lia. Semoga momen-momen yang pernah ada cukup buat dijadiin kenang-kenangan. Dan lagu yang kita rekam videonya ini hal terakhir yang bisa kita tinggalin buat Miss Lia. Kita berusaha pasang muka senyum supaya Miss Lia juga senyum tiap liat video ini.

Miss Lia jangan pernah lupa sama kita semua ya. Mungkin selama kita seatap ga selalu menyenangkan tapi paling ga kita udah ngelewatin banyak hal bagus yang ga mungkin bisa dilupain. Nanti kalau Miss Lia kangen sama kita, mampir aja ke group kita yang di Facebook. Jangan lupa, Miss Lia harus rajin kerja biar punya duit cukup buat bayarin kita tiket ke Palembang waktu Miss Lia nikah nanti.

Tadi aku mandi sambil nyanyi-nyanyi lagunya Kia AFI. Jadi sedih. Kepikiran abis mandi mau naik ke lantai dua kasih makan hamster, biasanya Miss Lia ada di ruang tv. Terus inget Miss Lia udah ga ada. Aku benci perpisahan.

Bye bye Miss Lia...we love you and we will always miss you...



Di atas itu karaokean terakhir kita sama Miss Lia. Sayang gambarnya gelap, maklum bukan pake handycam. Terus maaf juga kalau kita jadi ngerusak lagu, kita kan bukan penyanyi, akakakakak...

Terus ini kenang-kenangan foto karaokean terakhir...

Putri-putri 4R Palace: Liris, Miss Lia, Curzky, Creysta, Ina, Poey (me!), Ona (ex-4R), Novi, Lusi

Miss Lia dan kita semua hobi karaoke

Duo Kribo
Miss Lia dan kaca mata andalannya

September 15, 2011

Ngeri Sama Human Papilloma Virus

Innalillahi wainnailaihi rojiun... hari ini tantenya temenku ada yang meninggal karena kena kanker serviks. Aku jadi ikut sedih. Kebetulan aku kenal tantenya itu dan ngeri bayangin gimana keadaan dia dari cerita temenku. Menjelang akhir hidupnya dia dirawat di Rumah Sakit Sarjito Yogyakarta tapi sayang banget aku ga sempet nengok, dia udah pergi duluan.

Kalo inget tantenya itu jadi ngeri sama yang namanya kanker serviks. Kanker serviks termasuk penyebab kematian terbesar pada perempuan dan Indonesia termasuk wilayah dengan jumlah korban yang tinggi. Makanya harus waspada sama penyakit yang disebabin sama human papilloma virus (HPV) ini. Biar katanya lebih mudah nyerang orang yang aktif secara seksual tapi bukan berarti yang ga aktif bisa tenang-tenang aja.

Aku share dikit ya tentang  HPV dan kanker serviks. Aku ga begitu banyak tau. Tapi aku sempet dapet penjelasan singkat dari dokter kandunganku (jangan tanya ngapain aku ke dokter kandungan., ceritanya panjang).

Apa sih kanker serviks? Kanker serviks itu penyakit yang nyerang organ reproduksi perempuan. Tepatnya di leher rahim, daerah antara uterus atau rahim dan Miss V. Awalnya emang muncul di leher rahim tapi kalau udah parah bisa merembet ke mana-mana.

Penyebab kanker serviks? Kanker serviks itu disebabin sama yang namanya Human Papilloma Virus (HPV). HPV sendiri ada banyak jenis. Ga semua berbahaya soalnya bisa sembuh sendiri kaya flu gitu, muncul terus nanti sembuh. Tapi ada yang jenis jahat yang nantinya bikin kanker serviks. Selain HPV, keabnormalan (kanker) juga bisa muncul gara-gara bahan kimia, mungkin semacam pola hidup ga sehat atau sejenisnya.

Kok bisa kena HPV? Cara penyebaran yang paling utama sih lewat hubungan seks. Hubungan seks jenis apa pun bisa nyebarin virus ini, yang langsung, oral, atau apa lah. Soalnya virus ini bisa pindah lewat sentuhan kulit. Kalau kita ke toilet umum yang pake kloset duduk dan orang sebelumnya punya HPV kita bisa kena kok. Tapi lebih besar emang lewat hubungan seks. Makanya jaga kebersihan, terutama buat yang cowok, jangan suka jajan. Kata dokterku, HPV itu diduga terkandung dalam sperma. Lah para cowok bisa aja kena kalau suka celap-celup sembarangan. Pakai kondom juga ga ngefek, namanya virus, dia bisa jalan ke mana aja.

Apa tanda-tanda kena kanker serviks? Sayangnya tanda-tanda yang bisa dicurigai muncul kalau udah mulai parah kankernya. Awal tu kadang malah tanpa gejala berarti. Kaya tante temenku, ketauannya setelah stadium akhir. Nanti bakal muncul tanda kaya pendarahan di luar siklus menstruasi, keputihan berlebihan (selain menjelang menstruasi), terus kalau ML berdarah. Tapi waktu tanda-tanda itu muncul biasanya penyakitnya udah agak parah. Lagian kalau pun tanda-tanda itu muncul belum tentu itu kanker serviks, kan penyakit ada banyak. Jadi biar pasti paling bagus emang periksa ke dokter (test HPV).

Gimana caranya biar ga kena kanker serviks? Kata dokterku buat pencegahan ada bagusnya vaksin HPV.  Disaranin banget buat yang belum aktif seksual. Vaksinnya agak mahal sih. Kata pak dokter sekali suntik 600.000. Ada tiga tahap, suntikan pertama terus sebulan kemudian suntikan kedua terus selang dua bulan baru suntikan terakhir. Jadi siapin sekitar 2 jutaan. Sayang kebanyakan cewek masih terlalu berat buat ngeluarin uang segitu buat kesehatan padahal vaksinnya itu lumayan efektif.

Kalau kena kanker serviks gimana? Ya ke dokter dong pastinya.Aku lupa, kalau baru tahap awal mungkin bisa sembuh lewat terapi. Yang pasti setauku kalau kena kanker serviks nanti disuruh angkat rahim. Itu masih harus dilanjutin kemoterapi dan sebagainya. Dan itu GA JAMINAN bisa bener-bener bersih-sih.

Lalu? Berhubung kanker serviks ngeri banget mending pilih main aman aja. Kata orang no sex before married. Tapi kalau mau test drive, main aman aja lah. Maksudnya, jaga diri sebersih mungkin. Jangan main sembarangan. Kitanya jangan, minta pasangan juga jangan. Kalau ke toilet umum yang pake toilet duduk, sok higienis juga boleh. Cincin kloset dibersihin dulu. Oya, kalau udah aktif secara seksual, kalau bisa pap smear lah. Jangan malu ke dokter kandungan. Aku aja ga malu jadi tontonan ibu-ibu bunting. Yang penting aku ke dokter bukan karena bunting, akakakakak...Dan buat jeng-jeng, kalau punya duit vaksin lah...brani modal biar ga berabe besok-besoknya.

Gitu lah pokoknya tentang HPV yang bikin kanker serviks. Aku inget-inget dari penjelasan dokterku. Kalau ada yang salah tulis atau gimana dikoreksi ya biar ga salah kaprah. Yang pasti ayo kita saling jaga. Jangan mau kena dari orang lain, jangan juga jadi penyebar virus. 

gambar dari sini

September 14, 2011

Senasib

Emang ya lebih gampang ngatain orang
dari pada ngatain diri sendiri.
Kita sering nyari sisi lemah orang buat dinilai
tapi lupa kalau bisa aja kita di posisi orang itu.

Aku tiba-tiba inget tentang seorang teman.
Dulu dia ada di posisi yang sama denganku sekarang ini.
Aku masih inget, dulu sering ngasihani dia.
Masih jelas dalam ingatanku
gimana dia berusaha mengejar sesuatu.
Membuang rasa malu,
tidak peduli dengan pandangan remeh orang-orang,
demi mengikuti kata hatinya.
Sayang, hasil yang didapat tidak sesuai harapan.
Masih jelas dalam ingatanku
gimana penolakan itu,
gimana pintu itu ditutup di depannya,
tidak ada sedikit pun pengertian,
bahkan tidak diberi muka.
Kasihan...pikirku dulu tentang dia.

Lalu sekarang aku ada di posisi yang sama.
Ternyata nasib kita ga jauh beda ya kawan.
Kalau kamu liat aku,
apa kamu juga kasihan?
sama seperti dulu aku kasihan sama kamu...


gambar dari sini

September 12, 2011

Inget Lagu Ini...


gambar dari sini

Lagi pengen bernostalgila.
Jadi inget lagu 
yang lagi kupasang widgetnya.
Lagu pertamaku dari Mas DJ...
tapi yang versi originalnya.
Sesuatu banget yah (apa sih ah!)
Maaf ya kalau lagunya bikin kaget 
yang buka Pelangi Ungu.

kalo lagunya ga muncul dan ada yang penasaran 
lagu apa yang kupasang, ini linknya  
Andy Duguid feat. Jolie Thompson - Falling (original mix)

September 10, 2011

Aku Ingin Mencintaimu dengan Sederhana...


Aku ingin mencintaimu dengan sederhana
dengan kata yang tak sempat diucapkan
kayu kepada api yang menjadikannya abu...

Aku ingin mencintaimu dengan sederhana
dengan isyarat yang tak sempat disampaikan
awan kepada hujan yang menjadikannya tiada...

(Aku Ingin - Sapardi Djoko Damono)

Mumpung malming, cinta-cintaan yuuukk...sebelumnya mo ngasih selamet dulu ke Boim alias Ima karena Jumat kemaren sukses pendadaran. Horreeee!!! Maaf ga bisa dateng...Nanti pas wisuda pasti dateng.

Mari sedikit berpuitis ria. Aku sebenernya ga terlalu pinter merangkai bahasa indah, kadang mencerna bahasa indah juga susah. Contohnya puisi Aku Ingin di atas. Aku suka banget puisi itu sejak pertama kali denger waktu duduk di bangku SMP. Masalahnya sampai detik ini aku ga pernah bener-bener ngerti makna puisi di atas.  

Aku ingin mencintaimu dengan sederhana. Aku tau, dia ini ingin mencintai orang yang dia sayang dengan sederhana, tapi sesederhana apa sih? Gimana sih sederhananya kata yang tak sempat diucapkan kayu kepada api yang menjadikannya abu atau dengan isyarat yang tak sempat disampaikan awan kepada hujan yang menjadikannya tiada? Bukannya kata dan isyarat itu akhirnya ga pernah ada karena udah hilang duluan jadi abu dan hujan? Maksudnya, dia mencintai orang itu diam-diam atau gimana sih?? Aku ga ngerti....



gambar dari sini

September 7, 2011

Sebuah Kata Maaf

*sedikit diedit dan ditambahin dari tulisan sebelumnya*

gambar dari sini

"I go back to December, turn around and make it alright 
I go back to December all the time"
-Back to December, Taylor Swift-


Maaf temanya lagi-lagi ga asyik, sebelum muak, ditutup tab-nya boleh kok. Aku berharap ini terakhir kali aku nulis ini dengan cara begini. Ini adalah sebuah permintaan maaf atas sikap kekanak-kanakan yang aku tunjukin belakangan ini. Aku ga pengen orang salah ngerti soal Mas Gantengku, makanya aku tulis ini. Setelah hari-hari penuh kegalauan akhirnya kemarin kita ketemu dan aku denger langsung dari mulutnya...

Dia ga pengen aku ngira dia ga sayang sama aku. Dia juga ga mau aku merasa aku ga berharga buat dia. Kebersamaan kita kemarin sangat berharga buat dia. Dia setuju ini semua harus berakhir karena ga pengen ngeliat aku sering sedih kalau tetep sama dia. Karena hal yang bikin aku sedih untuk saat ini memang ga bisa dia singkirin.


Mungkin pada dasarnya memang banyak keinginan kita yang ga ketemu. Cara pandang kita soal beberapa hal juga beda dan itu ga bisa disatuin. Aku cuma pengen jadi hal penting buat dia. Aku berharap dia ngelakuin banyak hal buat nunjukin itu tapi ga dia lakuin. Dia sudah berusaha maksimal tapi mungkin itu tetep kurang buatku jadi berasanya dia kaya ga ada usaha. Mungkin cara dia mencintai beda dari orang kebanyakan dan bukan gitu yang aku mau.


Aku selalu ngerasa dia ga nganggep aku penting. Semua kesibukan dia, prioritasnya selalu jadi masalah buatku. Nyatanya, ada banyak hal yang harus dia lakuin dan itu ga cuma buat dirinya sendiri. Itu seluruh hidup dia, ga bisa kalau dia bersikap ga condong lebih fokus ke itu. Dan dia ngerasa ga punya hak buat lebih mentingin ego dia buat menangin aku, karena ada tanggung jawab besar dibalik semua itu.


Setelah kita putus dia berusaha bikin dirinya sesibuk mungkin supaya ga kepikiran. Tapi itu aku salah artikan, aku mikirnya dia ga sedih, ga kehilangan, ga kangen makanya ga nyari aku. Dia cuma ga pengen aku berharap terlalu banyak soal sesuatu yang dia sendiri ga bisa kasih ke aku.


Itu garis besar hal-hal yang kemarin dia bilang ke aku. Kalau aku bisa narik kesimpulan, intinya mang kadang kita ga ketemu. Bukannya hubungan itu ga bisa diperjuangin tapi kalau nantinya yang ada aku dikit-dikit sedih dan ngerasa ga enak, lebih baik disudahin baik-baik. Dan perpisahan itu bukan karena kita ga saling sayang, ini demi kebaikan. Dia belum bisa jadi orang yang aku mau sekarang ini. Dia ga pengen aku kecewa terus. Dan dia masih sangat menghargai aku jadi dia ga pengen nyakitin aku lagi dengan ngasih harapan kosong. Tapi satu hal yang mungkin ga dia sadari, sikapnya yang kemarin-kemarin itu secara ga langsung sudah nyakitin aku.

September 5, 2011

F.R.I.E.N.D.S Forever!!

 So no one told you life was gonna be this way
Your job's a joke, you're broke, your love life DOA...
-The Rembrandts-

gambar dari sini

Berasa pernah liat sofa di atas?? Ini temanya mengenang masa lalu. Aku suka banget nonton serial tv satu ini, judulnya F.R.I.E.N.D.S. Pada tau kan? Emang serial lawas. Aku lupa waktu itu aku umur berapa, yang pasti serial ini sempet maen di tv Indonesia. Setelah yang di tv tamat aku pinjem ulang vcdnya dan udah tamatin serial ini lebih dari 5 kali. Padahal F.R.I.E.N.D.S itu ada 10 seasons (10 tahun bow! dari tahun 1994-2004) jadi perjuangan yang lama kalo mau namatin. Aku ga pernah bosen dan masih ngakak guling-guling tiap nonton ulang. Pengen punya sendiri DVD complete seasonnya tapi maal...huks...

Yang aku suka dari F.R.I.E.N.D.S itu cerita persahabatan dan tingkah konyol yang khas dari tiap tokoh di dalemnya. Di F.R.I.E.N.D.S tu ada Ross dan Monica Geller, Rachel Green, Phoebe Buffay, Chandler Bing, sama Joey Tribbiani. Jadi satu secara ga sengaja, suka nongkrong di cafe yang sama, tinggal di satu gedung apartemen (kecuali Ross dan Phoebe), dan jalanin kerasnya hidup bareng-bareng. Saling sayang, saling jaga, saling perhatian. True friendship lah walau pun sedikit dibumbui percintaan.

Buat yang lupa-lupa inget atau yang belum tau, ini dia karakter-karakter di setial tv F.R.I.E.N.D.S...

1. Joey Tribbiani
gambar dari sini

Aku paling suka sama Joey Tribbiani. Perannya dimainin sama Matt LeBlanc. Dia tu ceritanya playboy tapi agak-agak bego gimana gitu, masih kaya anak kecil dan ngegemesin. Pengen jadi aktor terkenal dan bangga banget sama peran dokternya di serial (rekaan) The Day of Our Lives. Hobi makan dan paling pelit soal bagi-bagi makanan. Jangan sentuh makanannya, nanti dia bakal marah dan bilang "Joey doesn't share food!".

September 4, 2011

Sakit Jiwa

Maaf sekali lagi, buat siapa aja yang mampir ke Pelangi Ungu. Sekali lagi, temanya galau. Galaunya sih bukan pas nulis ini, udah kemaren. Agak-agak ga penting sih. Dari pada bikin males, mending buruan tutup tab-nya.

Aku selama beberapa hari ini hibernasi di kamar, paling keluar cuma buat makan.Ketemu sama orang sesedikit mungkin, ngomong sama orang sesedikit mungkin, terima telpon khusus papa atau mama aja, ga bales atau kirim sms, nonton liputan kecelakaannya Saiful Jamil, dan sedikit buang-buang air mata (buat diri sendiri, bukan buat Bang Ipul). Ceritanya aku mengalami puncak galau (untuk kesekiankalinya). Ga usah ditanya galau kenapa, nti malah jadi lebih galau. Cuman, dari kegalauan yang kemarin ini aku mau menyimpulkan sesuatu, bahwa saya sakit jiwa.

Sahabatku, Yaya, lagi belajar soal kejiwaan dan mungkin aku sebentar lagi resmi jadi pasien pertama dia. Aku pikir mungkin bener apa yang dibilang Yaya, aku lagi ngalamin krisis kepercayaan diri, yang cenderung pengennya nyerang ego sendiri dan menurunkan nilai diri sendiri. Serius, aku juga ga ngerti ada atau ga penyakit kaya gitu. Kalau ada, aku lagi sakit itu sekarang ini.

Kalau baca postingan sebelum ini, mungkin sedikit banyak punya gambaran. Entah gimana keadaan ini bikin aku ngerasa aku sepertinya bukan orang yang cukup berharga untuk dipertahanin. Kalau engga, mantan pacarku ga bakal segampang itu ngelepas aku. Dia pasti bakal berusaha melakukan sesuatu supaya semua bisa jalan. Yang dia mau jalan, aku jalan.Tapi nyatanya, aku ga lebih dibela dari kerjaan. Aku ga lebih dibela dari hobi. Aku ga lebih dibela dari egonya sendiri. Aku ga mau nyalahin dia. Aku yang awalnya mau ngasih ruang lebih ke dia makanya minta putus. Kalau dipikir-pikir, harusnya paling ga ada usaha dari dia buat bikin aku ga pergi. Tapi mau gimana, dia ga bilang, "Kamu jangan pergi, ini penting buat aku tapi kamu juga penting...". Dan yang ada dia sepertinya makin sibuk ditambah barang-barang baru yang akhirnya bisa dia beli karena bisa nabung lebih banyak setelah ga ada aku.

Tidak...jangan bilang aku lagi jelek-jelekin dia. Di sini aku yang ngerasa mungkin kurang layak buat dibela-belain sampai segitunya. Mungkin buat hidup seseorang (ga cuma dia), seorang Luh Putu Ayu Guna Wikanti bukan cewek yang cukup baik buat dijadiin alasan untuk ngelakuin sesuatu. Jadi ada atau ga ada aku, ga ada bedanya. Malah lebih mending kalau aku ga ada. Aku terlalu cerewet, suka ngatur (aku emang tipe orang yang terorganisir buat hal-hal tertentu), dan gampang ngambek. Belum pantes dapet rasa sayang yang istimewa.

Kenapa?? Kenapa aku ga layak buat dibela-belain sampe segitunya? Apa aku ga pantes disayang? Apa aku yang kaya gini ini ga bisa buat jadi alasan hidup seseorang? Aku mungkin ga cukup besar buat dijadiin gambaran masa depan. Aku mungkin emang ga ada apa-apanya kalau dibandingin sama karir, cita-cita, dan harapan. Maaf kalau aku cuma segini doang...

Yaya, kalau tau aku ngomong gini pasti marah. Dia bakal bilang, "Lo ga hargain gue. Lo ga nganggep sayang gue ke lo? Lo boleh ngerasa ga ada yang sayang sama lo tapi jangan masukin gue di dalemnya.". Terus dia kapan gitu pernah bilang, "Cuy, lo jangan merendahkan nilai lo sendiri...lo itu berharga.". Kalau aja kata-kata dia cukup, aku mungkin ga bakal ngerasa gini lagi.

Aku cuma pengen pikiran itu hilang dariku. Tau ga gimana ga enaknya ngerasa ga disayang? Tau ga gimana rasanya ngerasa kalau kamu itu nothing? Kayanya aku ngalamin luka psikis. Aku sakit jiwa...tapi aku pengen sembuh...

gambar dari sini