August 31, 2011

Kenapa?

Maaf ya kalau aku temanya galau lagi. Emang susah ngurusin orang patah hati. Jujur, aku sampe sekarang masih sedih karena rasa kecewa yang begitu besar. Kalau aku sayang sama seseorang ga nanggung-nanggung. Dia bakal jadi segalanya buat aku. So aku berharap diposisikan sama. Tapi kita ga selalu bisa dapetin apa yang kita ingin...

Aku sebenernya udah berusaha keras buat ngerelain keadaan kaya sekarang ini; dia ga ada, dia bahagia dengan hidupnya yang sekarang. Cuma ga tau kenapa di hatiku masih ada ganjalan yang sampai sekarang masih bikin aku sedih dan ga jarang tiba-tiba nangis.

Ganjalan itu berupa pertanyaan-pertanyaan yang aku berharap dapat jawabannya, mungkin jawabannya bisa ngilangin rasa sakit yang aku rasain, yang sampai sekarang ga mau ilang. Mungkin aku emang ga boleh tanya, tapi tolong...aku tu cuma pengen ngerti...

Kenapa? Kenapa dia setuju kita pisah? Aku waktu itu berharap dia masih ada sedikit usaha buat nunjukin rasa sayangnya, bahwa dia ga mau kehilangan aku. Tapi dengan gampangnya dia bilang iya...Aku berharap dia cegah aku.

Kenapa? Kenapa dia ga perjuangin aku mati-matian? Apa mungkin selama ini aku salah menilai apa yang dia rasain ke aku? Kalau kehilangan orang yang kita sayangi itu menyakitkan, harusnya dia menangin aku.

Kenapa? Kenapa hatinya bisa sekeras itu sampai-sampai dia ngerelain aku demi semua itu? Aku ga minta dia ngelepasin itu semua, buat seimbang aja. Kalau dia memang sayang aku artinya dia udah mengorbankan perasaannya sendiri. Kalau aku, aku ga akan bahagia ngejalanin itu semua kalau dia ga ada di dalamnya.

Kenapa? Kenapa dia ga berusaha buktiin kalau pemikiranku selama ini salah? Buktiin kalau dia ga cuma hidup di dunia yang isinya cuma dia. Kalau pun pemikiranku selama ini bener, dia harusnya membalik itu semua. Tunjukkin kalau aku penting buat dia.

Kenapa? Kenapa dia sebegitu susahnya ngasih atensi lebih ke aku? Dia kerja sampe malem, pulang-pulang ngurusin hobi musiknya, dll bukannya ngeluangin waktu lebih banyak buat aku. Aku tau itu demi hidupnya tapi apa aku bukan hidupnya juga?

Kenapa? Kenapa dia ga masukin aku ke dalam lingkaran kehidupannya? Dia menikmati sendiri apa yang dia raih. Dia berjuang keras demi dirinya. Itu haknya tapi waktu kita punya seseorang di samping kita, bukannya orang itu jadi salah satu alasan kita buat ngelakuin sesuatu? Paling ga tunjukkin kalau subyeknya itu "kita". Punya uang ya jangan cuma mikirin diri sendiri. Bukannya aku pengen dikasih tapi aku merasa pantas mendapat hadiah kecil buat waktu berdua yang udah kurelain, selalu nunggu dia selesai kerja, dicuekin gara-gara mendadak dapet inspirasi musik pas bareng aku, dll. Salah ya aku berharap sekali-sekali ditraktir berlibur ato beliin sesuatu pake uang gajinya, supaya aku ngerasa ada bagusnya dia udah kerja. Tapi ajakan berliburku selalu dia bales dengan "nanti diatur dulu...", yang aku tangkep sebagai "itu belakangan, masih banyak yang mau kubeli", yang ga tau kapan selesainya.

Kenapa? Kenapa setelah kita pisah dia ga pernah nyari aku? Apa dia ga kangen sama aku? Atau segitu gampangnya perasaan itu berubah? Kalau iya, tolong ajari aku karena sampai sekarang aku masih terjebak. Bahkan setelah putus dia langsung berubah sikap. Aku tau sekarang legal buat dia ga bales smsku ato ga cepet-cepet ngerespon ym-ku, aku udah ga ada hak buat nuntut. Tapi aku kan bukan "orang lain". Seolah-olah aku bukan orang yang pernah dia sayang. Sedikit pun ga ada sisa sikap manis yang dulu, bahkan sikap manis ke temen pun ga ada.

Kenapa? Kenapa dia ga ada usaha buat bikin aku balik sama dia lagi? Jadi bener selama ini aku cuma penghalang. Dengan ga ada aku, dia jadi lebih bebas buat ngapa-ngapain. Kalau pun ternyata dia masih ada rasa, itu bisa dikesampingin, yang penting dia bisa jalanin semua seperti yang dia mau.

Maaf...aku ga ada maksud bikin dia kesannya seperti orang jahat. Kalau dia orang jahat aku ga akan mau sama dia. Ini cuma sisi lainnya yang ga bisa kuikuti dinamikanya, ga bisa aku pahami sampai akhirnya aku mutusin buat pergi. Semua jatuhnya jadi prasangka. Mungkin kalau aku bisa dapet jawaban asli buat pertanyaan-pertanyaanku, aku ga akan berprasangka. Semua kupertanyakan bukan karena aku menuntut sesuatu, aku cuma pengen sekedar ngerti...

gambar dari sini

12 comments:

gloriaputri said...

aq jd benci....siapa sih yg nyiptain kata kenapa+why?
bikin org jadi galau aja deh...
semangat poey :) km bisa

Poey said...

emang bikin galau sih glo...
kata kenapa/why tu mnrtku muncul sendiri.
kaliini kata kenapa muncul gr2 ketidakpuasan sama sesuatu.
tp ada bagusnya jg ada kata kenapa/why,
bisa jadi bahan evaluasi

l i t a said...

Saranku: Enjoy your life. Memang nyakitin patah hati, putus cinta. Galau berat, bimbang berat, pecah konsentrasi, hati kaya dikoyak. But..., hal ini memang seharusnya terjadi sama cewek cakep seusia kamu, biar saat kamu dewasa nanti, kamu lebih tahu... cinta kaya apa yang sebenernya kamu ingin.Cowok yang kaya gimana yang sesuai sama diri kamu...

Semangat ya Poey sweetheart... Seperti Glo berseru, "Kamu BISA!"

Poey said...

@ k'lita
makasih ya kak...aku juga lagi berusaha enjoy my life.
cuma kadang rasa kecewa dan penasaran suka balik sendiri.
aku cuma g trima,aku sayang ma dia mpe segitunya,sedangkan dia engga.
mungkin cinta yang aku ingin,beda sama yang dia ingin.

Amanda Martadinata said...

Aku tahu banget rasanya :') hehe

Poey said...

@ amanda
sedihnya ga ilang2...huks :'(

iMa said...

Aku juga punya berjuta kata KENAPA Poek... :(

Poey said...

aku tadi nemu pencerahan di blog orang.
temanya mang beda tp aku nemu kelimat,
"apa yang salah dari saya?"
jd jwbn dr semua kenapa-ku itu adalah...
ada yang salah sama aku.mungkin aku tll nuntut.
tll serius mikirin ini mpe bikin dia jengah.

Alien Tampan said...

Nggak, ini nggak cengeng kok. Ini manusiawi.
#pasanggayacoolbanget

Poey said...

@ bang alien
krn aku manusia pas istilahnya manusiawi,kalo km alienwi pasti...

Alien Tampan said...

Kalau jenisnya alien mah nggak pernah sakit hati.
Soalnya pakenya insting, bukan nurani :p

Poey said...

@ bang alien
alien mang ga ada matinya...