August 10, 2011

Jangan Pandang Aku Seperti Itu!

"Karena kamu dan aku berbeda 
maka dunia menjadi berwarna. 
Kita membawa warna kita masing-masing untuk membuat dunia ini menjadi indah. 
Tidak ada warna yang lebih bagus, tidak ada yang lebih buruk." -poey-

Aku mau emosi jiwa nih! Boleh ya?? Ya-ya-ya...???
Ini tu gara-gara tadi pagi. Aku kan pergi ke mana gitu. Terus aku haus karena dari bangun tidur belum minum apa-apa. Maaf sebelumnya, aku bukan muslim jadi ga puasa. Aku kan beli cokelat panas pakai kemasan kertas yang ada tutupnya, maunya kuminum di tempat tapi karena buru-buru aku ga sempet habisin. Aku bawa pulang deh minumannya. Ga kuminum sambil jalan, cuma kupegang aja. Aku kan naik motor, sampai parkiran motor, minumannya kutaruh di box bawah stang. Isinya kan masih setengah lebih jadi waktu kutaruh tumpah ke tangan dikit. Nah, karena ga bawa tissue aku jilat aja. Ternyata di sebelah kiriku, selang dua atau tiga motor, ada mas tukang parkir. Tiba-tiba dia ngomong...


Masnya     : "Mbaknya kok ga puasa?"
Aku          : "Hehehe...iya, Mas..."
Masnya     : "La kenapa ga puasa?" mukanya tu nuduh.
Aku          : "Iya, Mas...Saya memang ga puasa."

Masih tanya juga si masnya...

Masnya     : "Kenapa, kok ga puasa?"
Aku          : "Saya bukan muslim, Mas, jadi ga puasa..."

Terus masnya ngeliatin aku dengan pandangan sinis-sinis gimana gitu dari atas sampai bawah, terus melengos. HELLO!!! Kutinggal deh si mas, males puasa-puasa gini nyari ribut.

Heran deh!! Pernah tau ga kalau di Indonesia tu ada banyak suku, ras, agama, dsb? Aku ga pernah memandang rendah siapa pun soal kaya begituan jadi aku bener-bener ga terima kalau aku diperlakukan seperti itu. Jangan ajari aku soal toleransi, aku tau betul soal itu. Di keluargaku ada banyak agama, ada yang Hindu, Muslim, Kristen. Salah satu teman baikku agamanya Buddha. Mamaku selalu ikut puasa setiap Ramadhan. Bahkan aku pernah punya pacar muslim dan kita sama sekali ga pernah punya masalah soal saling menghormati dan menghargai.

Kenapa masnya harus ngeliatin aku kaya gitu cuma gara-gara aku bilang ga puasa? Kita berdiri di tanah yang sama. Jangan pandang aku dengan cara seperti itu karena aku ga pernah mandang siapa pun dengan cara seperti itu.Itu sikap yang cuma bakal bikin kita punya prasangka buruk satu sama lain. Bukan itu yang kita mau. Bukankah yang kita mau itu hidup yang damai?

Aku perjelas, aku nulis ini bukan berarti aku benci atau berprasangka buruk sama siapa pun. Justru sebaliknya, aku sangat menghormati kita semua.


gambar diambil dari sini

5 comments:

iMa said...

Kalo aku jadi kamu, begitu masnya ngliatin aku kayak gitu, langsung kubilang aja: Biasa aja ngliatinnya boleh lho mas... Hahaha...

Feby Oktarista Andriawan said...

Tuh mas-mas gak biasa liat cewek cakep kali,. :D
Memang sesama manusia kita harus saling menghormati dan menghargai, gue salut sama lo.. :)

Inez said...

Hahaha! Si masnya jadi 'haus' kali liat lu jilat2 tangan siang2! XD

Sabar ya.. itu artinya masnya orang kurang pendidikan aja.. (Baca: goblok)
Agama itu kadang ga bisa ngalahin kebodohan sih.. jadi ya apa boleh buat, Nona Poey.. =_=;

gloriaputri said...

wkwkwk...aq pernah tuh..klupaan ada yg puasa (dl skolah negri) aq jajan es niatnya mau minum diem2 di lorong tp ketauan guru, sumpah habis itu tu guru sinis gt :( ckckckck

aq jg heran, knp gt ya? puasa itu "menahan godaan" kan? bukan "menghilangkan godaan"?
ckckckckckk

setju sama inez, mas2nya yg goblok

Poey said...

@ boim
males nyari ribut im...

@ feby
hu'uh,aku kan mksud jelek.aku hormati yg puasa,hormati jg yg ga puasa.ya ga?

@ inez
kayanya sih begitu,abis panas bgt sih.gerah gila.
iya,pasti dia ga dgr baek2 wkt bu gurunya ngajarin kl di Indo ada banyak agama dan hrs saling menghormati

@ glo
iya...kan yg puasa silakan puasa,aku jg ngerti kok, dan udh berusaha ga nyari perkara dgn mkn/minum smbarangan.tp jgn lupa jg kalo ga semua org puasa.